Apa itu Webserver?

Webserver adalah program yang menggunakan HTTP dalam mengatur file yang membangun halaman web untuk pengguna dalam menanggapi permintaan mereka yang dikirim oleh klien HTTP komputer mereka. Server yang mengirimkan dokumen XML ke perangkat lain pun juga bisa disebut sebagai webserver. Dengan kata lain, webserver adalah server Internet yang merespons permintaan HTTP untuk mengirimkan konten dan layanan.

Apa itu Webserver?
Apa itu Webserver?

Webserver selalu terkoneksi dengan internet. Setiap webserver memiliki alamat unik yang terdiri dari serangkaian empat angka antara 0 dan 255. Angka-angka ini dipisahkan dengan tanda titik.

Dengan webserver, provider hosting dapat mengelola beberapa domain (pengguna) pada satu server. Provider hosting web menyewakan ruang pada server atau sekelompok server agar pengguna dapat membuat situs web mereka terkoneksi di internet.

Jenis-Jenis Webserver

Ada empat jenis webserver: Apache, IIS, Nginx dan LiteSpeed.

Webserver Apache

Webserver Apache adalah webserver paling populer yang dikembangkan oleh Apache Software Foundation. Perangkat lunak open source Apache mendukung hampir semua sistem operasi seperti Linux, Windows, Unix FreeBSD, dan Mac OS X. Anda dapat dengan mudah menyesuaikan webserver Apache karena struktur modularnya yang user-friendly. Karena merupakan open source, modul Anda sendiri dapat ditambahkan ke server saat Anda ingin melakukan modifikasi sesuai dengan kebutuhan Anda.

Webserver ini sangat stabil dibandingkan dengan webserver lain dan masalah administrasi di dalamnya dapat diselesaikan dengan mudah. Versi terbaru Apache menawarkan Anda fleksibilitas untuk menangani lebih banyak request bila dibandingkan dengan versi sebelumnya.

Webserver IIS

Produk Microsoft, IIS adalah webserver yang menawarkan semua fitur seperti Apache. Karena ini bukan open-source, menambahkan modul pribadi serta memodifikasi menjadi agak sulit. Webserver ini mendukung semua platform dengan sistem operasi Windows. Selain itu, Anda juga mendapatkan dukungan pelanggan yang baik, jika ada masalah.

Webserver Nginx

Nginx adalah webserver open-source berikutnya setelah Apache. Webserver ini terdiri dari server proxy IMAP / POP3. Fitur signifikan yang ditawarkan oleh Nginx adalah kinerja tinggi, stabilitas, konfigurasi sederhana dan penggunaan sumber daya yang rendah.

Tidak ada threads yang digunakan untuk menangani request oleh Nginx, sebagai gantinya arsitektur berbasis kejadian yang menggunakan jumlah memori yang kecil dan dapat diprediksi digunakan. Webserver ini cukup populer baru-baru ini dan menampung sekitar 7,5% dari semua domain secara global. Banyak perusahaan web hosting sudah mulai menggunakan server ini.

Webserver LiteSpeed

Pengganti drop-in Apache berkinerja tinggi, LiteSpeed (LSWS) adalah webserver ke-4 populer di internet dan merupakan webserver komersial. Ketika Anda meningkatkan webserver Anda ke LiteSpeed, Anda akan mendapatkan peningkatan kinerja ditambah dengan biaya pengoperasian yang terjangkau.

Webserver ini kompatibel dengan fitur-fitur Apache yang paling umum seperti .htaccess, mod_rewrite dan mod_security. LSWS memiliki kemampuan untuk memuat file konfigurasi Apache secara langsung dan berfungsi sebagai drop-in pengganti Apache dengan hampir semua panel kontrol hosting. LSWS menggantikan semua fungsi Apache yang tidak dapat dilakukan oleh solusi proxy front-end lainnya untuk menyederhanakan penggunaan dan membuat transisi dari Apache menjadi lancar dan mudah.

Apache Tomcat

Apache Tomcat adalah wadah servlet Java open-source yang berfungsi sebagai webserver . Servlet Java sendiri adalah program Java yang memperluas kapabilitas server. Servlet dapat menanggapi semua jenis request tetapi paling sering mengimplementasikan aplikasi yang dihosting di webserver. Webserver ini adalah program Java yang setara dengan teknologi konten web dinamis seperti PHP dan ASP.NET. Sun Microsystems menyumbangkan basis kode Tomcat ke Yayasan Perangkat Lunak Apache pada tahun 1999 yang menjadi proyek Apache tingkat atas pada tahun 2005. Saat ini, Sunpower hanya digunakan kurang dari 1% dari semua situs web.

Dirilis di bawah Lisensi Apache versi 2, Apache Tomcat biasanya digunakan untuk menjalankan aplikasi Java. Tapi dapat diperluas dengan Coyote, sehingga dapat juga melakukan peran layakanya webserver normal yang menyajikan file lokal sebagai dokumen HTTP.

Seringkali, Apache Tomcat terdaftar di antara server aplikasi Java open source lainnya seperti Wildfly, JBoss, dan Glassfish.

Node.js

Node.js pada dasarnya adalah JavaScript pada sisi-server yang digunakan untuk aplikasi jaringan seperti webserver. Node.js memiliki posisi pasar yang lebih kecil, sekitar 0,2% dari semua situs web. Proyek Node.js, yang dikelola oleh Node.js Foundation, dibantu oleh program Proyek Kolaborasi Linux Foundation.

Node.js berbeda dari webserver populer lainnya, terutama pada kemampuan runtime lintas platform untuk membangun aplikasi jaringan. Arsitektur event-driven diterapkan oleh Node.js yang mampu asynchronous I / O. Karena pilihan desain ini, throughput dan skalabilitas dioptimalkan dalam aplikasi web yang membantu untuk menjalankan komunikasi real time dan game browser. Node.js juga membantu dalam memahami perbedaan dalam tumpukan pengembangan web, di mana Node.js jelas merupakan bagian dari stack HTML, CSS, dan JavaScript; berbeda dengan Apache atau NGINX yang merupakan bagian dari beberapa stack perangkat lunak yang berbeda.

Comments to: Apa itu Webserver?

    Your email address will not be published. Required fields are marked *