Bekerja dengan database dumps di MySQL dan MariaDB cukup mudah. Tutorial ini akan membahas cara mengekspor database serta mengimpornya dari file dump di MySQL dan MariaDB.

Cara Import / Eksport Database di MySQL dan MariaDB
Cara Import / Eksport Database di MySQL dan MariaDB

Prerequisites

Untuk mengimpor dan / atau mengekspor database MySQL atau MariaDB, Anda perlu:

  • Akses ke server Linux yang menjalankan MySQL atau MariaDB
  • Nama database dan kredensial pengguna untuk itu

Mengekspor Database

Utilitas konsol mysqldump digunakan untuk mengekspor database ke file teks SQL, sehingga relatif mudah untuk mentransfer dan bergerak. Anda akan memerlukan nama database itu sendiri serta nama pengguna dan kata sandi untuk akun dengan hak istimewa yang memungkinkan setidaknya akses hanya baca penuh ke database.

Ekspor database Anda menggunakan struktur perintah berikut:

mysqldump -u username -p database_name > data-dump.sql
  • username adalah nama pengguna yang dapat Anda masuki ke database
  • database_name adalah nama database yang akan diekspor
  • data-dump.sql adalah file di direktori saat ini yang akan disimpan hasilnya

Command tersebut tidak akan menghasilkan output visual, tetapi Anda dapat memeriksa konten dari filename.sql untuk memeriksa apakah itu file dump SQL yang sah dengan menjalankan perintah berikut:

head -n 5 data-dump.sql

Bagian atas file harus terlihat mirip dengan ini, menunjukkan bahwa itu adalah dump MySQL untuk database yang bernama database_name.

SQL dump fragment-- MySQL dump 10.13  Distrib 5.7.16, for Linux (x86_64)
--
-- Host: localhost    Database: database_name
-- ------------------------------------------------------
-- Server version       5.7.16-0ubuntu0.16.04.1

Jika terjadi error selama proses ekspor, mysqldump akan menampilkannya ke layar.

Mengimpor Basis Data

Untuk mengimpor file dump yang ada ke MySQL atau MariaDB, Anda harus membuat database baru. Di sinilah isi file dump akan diimpor.

Pertama, masuk ke database sebagai root atau pengguna lain dengan hak istimewa yang memadai untuk membuat basis data baru:

mysql -u root -p

Ini akan membawa Anda ke prompt shell MySQL. Selanjutnya, buat database baru dengan perintah berikut. Dalam contoh ini, basis data baru dipanggil new_database:

CREATE DATABASE new_database;

Anda akan melihat output ini mengkonfirmasikan bahwa itu telah dibuat.

Output
Query OK, 1 row affected (0.00 sec)

Kemudian keluar dari shell MySQL dengan menekan CTRL+D. Dari baris perintah normal, Anda dapat mengimpor file dump dengan perintah berikut:

mysql -u username -p new_database < data-dump.sql
  • username adalah nama pengguna yang dapat Anda masuki ke database
  • newdatabase adalah nama dari database yang baru dibuat
  • data-dump.sql adalah file dump data yang akan diimpor, terletak di direktori saat ini

Jika perintah berjalan dengan sukses, itu tidak akan menghasilkan output apa pun. Jika ada kesalahan terjadi selama proses, mysql akan menampilkannya ke terminal sebagai gantinya. Anda dapat memeriksa apakah databasenya diimpor dengan masuk ke shell MySQL lagi dan memeriksa datanya. Ini dapat dilakukan dengan memilih database baru dengan perintah USE new_database dan kemudian gunakan SHOW TABLES; atau perintah serupa untuk melihat beberapa data.

Comments to: Cara Import / Eksport Database di MySQL dan MariaDB

Your email address will not be published. Required fields are marked *